Arsitektur dan jenis-jenis Firewall dalam jaringan komputer



Firewall merupakan suatu  teknik yang diterapkan baik terhadap hardware, software maupun sistem dengan tujuan untuk melindungi, menyaring, membatasi  dan menolak atau blocking suatu segmen jaringan pribadi dengan jaringan luar yang bukan hak aksesnya. Segmen jaringan tersebut yaitu Workstation, Server, Router. Sehingga semua trafik akan tercatat dan terkendali dalam data logging. Untuk jenis-jenis serangan bisa di baca pada artikel ini. Kemudian apa tujuan dari adanya firewall dalam suatu jaringan?

Tujuan dari firewall

1. Digunakan untuk mencegah dan mengendalikan aliran data tertentu sehingga setiap paket yang masuk atau keluar akan diperiksa oleh sistem, apakah paket tersebut cocok atau tidak dengan kriteria pada standar keamanan yang didefinisikan dalam firewall.

2. Untuk melindungi sistem dengan menyaring, membatasi atau bahkan menolak suatu atau semua hubungan/kegiatan suatu segmen pada jaringan pribadi dengan jaringan luar yang bukan merupakan ruang lingkupnya. Untuk ilustrasinya dapat dilihat pada gambar dibawah ini

Gambar Firewall sebagai pembatas LAN dengan internet

3. Dapat mencegah upaya berbagai dari Trojan horse, virus, phishing, spyware untuk memasuki sistem yang dituju dengan cara mencegah hubungan dari luar, kecuali yang mendapatkan akses bagi komputer dan port tertentu seperti yang ditunjukan pada gambar dibawah ini

Gambar Firewall mencegah virus dan ancaman lain masuk ke jaringan

Jenis – jenis  firewall dapat di bedakan menjadi tiga yaitu, Packet Filtering Gateway, Application Layer Gateway, Circuit Level Gateway, dan Statefull Multilayer Inspection Firewall.

Arsitektur firewall

1. Arsitektur dual-homed host

Arsitektur ini dibuat di sekitar komputer dual-homed host, yaitu komputer yang memiliki paling sedikit dua interface jaringan. Untuk mengimplementasikan tipe arsitektur dual-homed host, fungsi router pada host ini di non-aktifkan. Sistem di dalam firewall dapat berkomunikasi dengan dual-homed host dan sistem di luar firewall dapat berkomunikasi dengan dual-homed host, tetapi kedua sistem ini tidak dapat berkomunikasi secara langsung.

Gambar Arsitektur Dual Homed Host

2. Arsitektur screened host

Arsitektur ini menyediakan service dari sebuah host pada jaringan internal dengan menggunakan router yang terpisah. Pengamanan pada arsitektur ini dilakukan dengan menggunakan paket filtering.

Tiap sistem eksternal yang mencoba untuk mengakses sistem internal harus berhubungan dengan bastion host. Bastion host diperlukan untuk tingkat keamanan yang tinggi. Bastion host berada dalam jaringan internal.

Gambar Arsitektur screened host

3. Arsitektur screened subnet

Arsitektur screened subnet menambahkan sebuah layer pengaman tambahan pada arsitektur screened host, yaitu dengan menambahkan sebuah jaringan parameter yang lebih mengisolasi jaringan internal dari jaringan internet.

Jaringan perimeter mengisolasi bastion host sehingga tidak langsung terhubung ke jaringan internal. Arsitektur ini yang paling sederhana memiliki dua buah screening router, yang masing-masing terhubung ke jaringan parameter. Router pertama terletak di antara jaringan parameter dan jaringan internal, dan router kedua terletak diantara jaringan parameter dan jaringan eksternal (biasanya internet).

Gambar Arsitektur screened subnet

Demikian artikel tentang firewall pada calesmart.com

 

 

 

penulis

About Catur Budi Waluyo

Suka otak atik yang penting menyenangkan dan bermanfaat saja. Administrator www.calesmart.com

Learn More